Senin, Oktober 06, 2008

Senin, September 22, 2008

Hati Dimas yang terharu....


Beberapa saat... setelah acara Baksos tanggal 13 September 2008 selesai... sms itu pun datang....


"Ga tau harus bilang apa. Tp dengan sgala keikhlasan, keridhoan, dan kerendahan hati, dengan segala kelemahan dan kekurangan kita, smua satu bagian keluarga mampu mewujudkan kesan dan keindahan untuk berbagi. Satu rasa satu hati.

Ini Dimz... dari mata panas... dingin... haru... air mata... untuk semua keluarga Dimazholic tercinta...

Makasih... haturnuhun... untuk keringat dan air mata, dari lubuk hati Dimz seutuhnya..."

Baksos II : Asyiknya buka puasa bareng....


Hai.. hai... everybody, pa kabar?! Insya Allah kabar kalian baik dan sehat selalu yah... (amien), udah lama juga kita ga ketemuan, sejak baksos di Ciketing Udik, Bantar Gebang, Bekasi, setahun yang lalu, paling bisa dihitung dengan jari kita ketemuannya berapa kali, especially kalo ketemuannya ada rocker tersayang kita, Dimas.

Kita dulu sempet ke TPI, liat Dimas taping, sekalian ngasih kado karikatur buat Dimz, kalo ga salah saat itu bulan puasa juga yah?! Sebelum ke TPI kita buka bareng di KFC-nya Tamani Square.. truz abis getho, sempet ke Dufan bareng, karokean, truz ada yang ke Ciwidey segala, jadi turis lokal di kawah putih, diterusin metik strawberry, berfoto-foto ria dengan narsisnya (siapa tuh?! ayo ngaku!), dan makan batagor yang khusus disiapkan mamanya Dimz (duh, ngiri euy.... kalo udah bicara soal batagor, gue suka emosi, hehe... secara ga ikut nyicip....).

Abis getho kita sempet ke Bandung tengah malam buta (kalo disinetronin bisa dikasih judul Perjalanan Malam Sabtu..... apa coba...), berangkat maghrib, janjian di Plangi, sempet sholat maghrib di pom bensin gatsu, rehat di tol cikarang km sekian, makan di solaria en keasikan ngerumpi, nyampe Bandung jam 12 teng (tengah malem), truz nungguin temennya Dewi untuk jadi guide kita ke Classic Rock Cafe (nama temen lo Imam ya wi?!... hehe, lam kenal Mam, kalo cowo ganteng gue suka susah lupanya, hahaha)... truz kita pulangnya subuh, dini hari, dan gue langsung siap-siap untuk kerja lagi, gila kan?!.... dan itu semua dilakuin hanya untuk liat Dimz duet sama kang Andy /rif, hehe... tapi duetnya keren loh, suer...!

Ketemuan paling gress liat Dimz perform di cafewalk plangi beberapa bulan yang lalu... saat itu Rini Idol sama Anji Drive nyempetin dateng untuk support Dimz, dan mereka bertiga sempet nyanyi bareng... wah... kereen.... (dokumentasinya ada kan, Wi?!), apalagi Dimz sama temen-temen bandnya yang ganteng (yakin ganteng?! Hehe…), sempet bawain lagu fav gue sama Dinda, yaitu aku cinta kau dan dia..... lagunya kayak gini : hancur hatiku, mengenang dikau, ....bla.. bla.. bla, sekali lagi maafkanlah, ku tak bisa, cinta kau dan dia (lah, malah nyanyi, iya-iya gue maapin, tenang aja) ....

Oya, lupa ngasih tau, yang lagi report ini Atiko, tau dunk cewe baik hati yang ramah, murah senyum, tidak sombong lagi pula pintar itu (hehe, maap narsis).

Nah, atas permintaan temen-temen semuanya (perasaan yang minta cuma mbak Rini deh!), gue mo cerita ttg baksos kedua kita kemaren, yang baru aja kita (dimzhol) dan Dimas adain, yuk marii....


Meeting 1

Mba Rini udah cerita tentang meeting pertama kita. Waktu itu gue dateng malem, pas nyampe Dewi lagi curhat tentang kisah cintanya, yang sayangnya, kandas di tengah jalan.... honey, don’t be sad anymore... Allah pasti punya rencana lain, bahwa lo bakal dapet yang lebih baik segala-galanya dari si ono..... amien.

Yang kita omongin saat itu adalah tentang nyari tempat acara, enaknya dimana, mbak Reni usul sebuah tempat di daerah Kramat, Senen, sedangkan Devi usul di daerah dekat rumahnya di Cikunir, Bekasi. Belakangan kita akhirnya sepakat untuk ngadain baksosnya di Cikunir yaitu di Panti Asuhan Al - Hidayah.

Emak lalu dateng belakangan secara kata emak, kerjaan lagi banyak-banyaknya dan emak sibuk banget, it's ok mak, kita pengertian kok...........


Meeting 2

Meeting 2, Dewi sama Fida udah bikin proposal untuk nyari sponsor. Proposal itu dikirim ke e-mail kita masing-masing. Selain proposal, kita semua jadi donator. Masalah besar kecilnya rupiah, terserah masing-masing mampunya berapa, sama sekali gak ada paksaan (dan ternyata, Alhamdulliah, yang care tentang kegiatan yang akan kita lakuin banyak juga). Kita sukses ngadain acara walo tanpa sponsor (tidak seperti baksos pertama kita dulu yang ada sponsornya).

Meeting 3

Meeting 3 sekaligus meeting terakhir. Gue ga bisa dateng, secara ada keperluan lain, sorry guys, tapi ternyata pembagian tugas udah dilakuin. Seperti biasa, kita (gue, Fida, mbak Rini) ditugasin untuk ngurusin makanan, hehe... pekerjaan yang menyenangkan (ya iyalah, deket-deket sama kolak siapa juga yang nolak!).


Hari H, Sabtu, 13 September 2008

Jam 8.30 pagi, daerah bunderan Slipi.

Gue, Dinda, Amel sama Fida janjian di bunderan Slipi, secara rumah kita sebelah-sebelahan (doo... lebay banget, hehe, maksudnya rumah kita ga begitu jauh-lah). Fida yang memutuskan pindah kos dari daerah Kemandoran (katanya bosan di sana, pengen cari suasana baru), ternyata masih cinta Slipi juga, karena kos-kosan Fida pindah ke belakang gedung BPK, ga jauh dari bunderan slipi (see?! bunderan Slipi emang strategis...berat untuk ditinggalkan! Hehehe...) Oya, rencana semula, janjian jam 8 pagi, tapi diundur jam setengah sembilan secara Fida baru bangun jam delapan (Fida lagi! Fida lagi!)

Di dalam bis, Dinda cerita tentang kisah saat dia di ospek (Dinda masuk Fikom di salah satu universitas swasta di Jakarta, yang letak kampusnya deket mal, tujuan Dinda emang biar gampang belanja, hehe, peace Din!), katanya selama di ospek di alam terbuka (pegunungan) dia ga boleh mandi selama beberapa hari, ga boleh gosok gigi, ugh.... jorok!........ trus Dinda juga sering dijemur di bawah terik matahari sehingga kulitnya iteman, busyet dah, emang ikan asin dijemur...............

Amel sekarang udah pake putih abu-abu loh (cieee....), tapi ironisnya, Amel masih jadi bulan-bulanan Dinda, dulu waktu masih putih biru dikatain, sekarang pas udah putih abu-abu, masih dikatain juga, kata Dinda, kapan jadi kayak gue, pake baju bebas..... capek deh, sabar Mel, sabar.........orang sabar disayang pacar......


10.00 pagi

Nyampe di rumah Devi, sesuai rencana. On time kan? on time kan? hoho... siapa dulu. Untuk mencapai rumah Devi, kita harus naik becak. Guess what?! Dinda seneng banget, katanya udah lama ga naik becak, so moment istimewa itu ga dilewatin begitu aja sama Dinda. Dinda sama Amel pun foto-foto dibecak..... dasar norak...... diantara keriaannya berfoto-foto, Dinda merasa sedikit prihatin dan was-was, takut betis tukang becaknya keseleo, secara bobot mereka berdua cukup berat... hihihi.... Dinda ada-ada aja...... !

Nyampe di rumah Devi, kita langsung bungkusin kado. Di sana udah tersedia handuk dan kaos (ukuran anak kecil sampe remaja) hasil belanjaan Devi sama Dewi di pasar Jatinegara, Jaktim (kata mama Devi, Devi belanjanya sebelum bulan puasa loh), salut, makasih banget yah 2 D.... we luv ya.....

Pas bungkusin kita bingung mau ngebentuk bungkusannya kayak apa, tapi kemudian kita berkreasi sendiri-sendiri. Bungkusannya aneh-aneh, Amel bikin model kipas-kipasan, kalo gue, standar-lah, tapi bungkusan gue imut loh.... kayak yang bungkus........ (hehe... imut diliat dari Monas).

Ga lama kita bungkusin kado, ada telp dari Devi kalo mbak Rini sama mbak Reni nyasar, secara mereka berdua emang belum pernah ke rumah Devi (oya, lupa ngasih tahu, Devi harus kerja dulu setengah hari, sehingga Devi memantau sikon di rumahnya dari kantor, gila yak?!). Walhasil, kakanya Devi (Abi), nyari taksi mbak Rini sama mbak Reni pake motor dan menuntun taksi itu ke rumahnya.

Ada tenaga tambahan (mba Rini dan mba Reni), jadinya acara bungkus membungkus pun dengan segera bisa cepat terselesaikan. Teng jam 12 siang, kita selesai bungkus handuk dan kaos. Tinggal hadiah perlombaan yang belum kita bungkusin, secara kita masih nungguin Devi sama Dewi datang, soalnya ga ngerti hadiahnya untuk juara berapa aja sih.


12.00 siang hari

Kelar bungkusin kado, kita (gue, mbak Reni, mbak Rini) sholat dzuhur bergantian. Fida, Dinda sama Dewi ternyata lagi ga puasa........ wuuh curang, mereka delivery makanan segala....... huhuhu.... ups, sabar, ga boleh gitu, ngiri ga baik bagi kesehatan... hehe......

Kita lalu bantuin mamanya Devi bulet-buletin adonan biji salak, secara mamanya Devi emang bikinin kolak biji salak untuk buka puasa kita (makasih Tante!). Sebenernya bentuknya ga persis bulet, ada yang lonjong juga, pokonya bentuk suka-suka. Fida membentuk adonan itu semlohai gimana gitu, ga ada imutnya, lebih mirip biji kedondong daripada biji salak, hehe... peace, Fid!

Selesai adonan biji salak dibikin (gile, adonan setinggi gunung, kelar juga kita garap!), semua mulai pada ganti baju dan make-up an secara jam udah nunjukin jam tiga sore (kita sepakat pada pake baju putih).


15.00 sore hari

Devi yang udah dateng ke rumah, kebingungan karena ternyata ga ada yang jemput Dimas di MM Bekasi (Dimz nunggu di sana karena ga tau lokasi). Emak yang semula mau jemput Dimz, masih tertahan di bandara secara masih jemput temennya (Mbak Heny kalo ga salah), yang bekerja di Angkasa Pura yang juga pingin ikut berpartisipasi di acara kita (makasih mbak Hen, jangan kapok untuk nimbrung lagi yah, dan jangan kaget dengan kecerewetan kita. Semboyan kita: ga asik kalo ga cerewet!.. hehe). Dewi akhirnya memutuskan agar Devi aja yang jemput Dimz and family di MM Bekasi. Devi pun akhirnya naik ojek ke sana.

Sementara Devi jemput Dimz, kita semua pergi ke lokasi. Kolak biji salak yang baru mateng, langsung diangkut juga. Fida sama Mbak Reni jagain itu kolak di belakang, secara takut tumpah. Ketika tutupnya terbuka, wussss, baunya haruuum..........pisan!!


15.30 sore hari

Kita nyampe lokasi. Semua bawaan yang udah kita siapin kita turunin dari mobil. Fida, gue, Amel dan mbak Rini langsung nuang-nuangin kolak ke gelas yang udah kita siapin. Pokoknya semua sibuk menata. Dewi dan Mbak Reni yang bertanggung jawab terhadap acara juga sudah siap-siap di ruangan tempat dilakuin acara. Mbak Reni sibuk mencari anak yang mau membaca ayat suci Al-qur’an, dan akhirnya nemu juga!

Ga berapa lama Dimz, mamahnya, papahnya, Bagas (whoaaa... Bagas tambah gede dan tambah kasep aja, calon bintang sinetron masa depan neh! hehe...) dan kang Yusuf dateng bareng Devi. Wah seru loh, kedatengan Dimz disambut anak-anak panti asuhan itu pake rebana (marawis). Mereka bernyanyi untuk Dimz. Emak dan rombongan pun dateng berbarengan. Abis nyampe, emak langsung sibuk bikin sirup jeruk.

Setelah semua dateng, acara dimulai. Dibuka dengan kata sambutan dari Mak Roro selaku ketua panitia, lalu dari orangtua asuh panti asuhan Al-Hidayah. Dilanjutkan dengan pembacaan ayat suci Al-Qur’an surat Ar-Rahman ayat 1-13. Kata sambutan dari Dimas dan keluarga. Lalu dilanjutin dengan acara perlombaan. Kita ngadain acara tebak lagu. Dimz nyanyi sebait atau dua bait lagu, siapa yang berhasil nebak judulnya dan bisa nerusin nyanyi lagu itu atau duet bareng Dimz, maka dia dapet hadiah yang udah disiapin. Acara tebak lagu selesai kurang lebih jam 17.30.


17.30 sore hari

Anak-anak panti asuhan Al-Hidayah-pun bernyanyi lagi untuk kita, pake rebana. Dan nyanyian mereka diakhiri dengan nyanyian selamat ulang tahun untuk Dimz. Dewi lalu membawa kue ultah yang udah disiapin emak, semua Dimazholics turut dibelakang Dewi untuk ikut mengucapkan selamat ultah buat Dimz. Sebelum tiup lilin, Dimz ngucapin makasih buat kita semua dan make a wish dulu. Intinya, Dimz merasa senang dengan kebersamaan kita dan seneng dapet temen-teman baru dari panti asuhan, dan berharap silaturahmi kita tetap terjaga. Dimz merasa sangat terharu dengan kebersamaan itu, apalagi dia tidak menduga kalau dia mendapat surprise berupa perayaaan ulang tahunnya (yang jatuh pada tanggal 10 September kemarin) di tengah-tengah penggemar dan pendukungnya (Dimazholics) serta anak-anak panti asuhan. Dimz sampai tak bisa banyak berkata-kata, saking terharunya! Matanya pun sudah mengeluarkan air mata haru. Duhh... Dimz... kita bikin kamu nangis, ya? Remember Dimz, Dimzhol akan selalu mensupport kamu dan kita semua pun berharap sama seperti dirimu, semoga kita masih bisa terus bersilaturahmi, dan semoga kamu selalu sukses dalam segala hal, termasuk dalam study dan karier menyanyimu, amien... We love you, Dimz!


17.45 sore hari

Menjelang berbuka puasa, kita pun mendapat kultum dari ustadz setempat. Gue ga terlalu jelas mendengarkan apa kata-katanya (ups, sorri) secara sibuk nyiapin minuman dan makanan untuk berbuka.


17.53 Maghrib

Alhamdullilah hirabbil alamiin... akhirnya buka puasa juga. Seneng rasanya bisa buka bareng. Kita semua secara serempak minum sirup jeruk yang udah dibikin emak secara dadakan (thanks mak, sirupnya enak banget, dingin, fresh gimana getho, suer, gue abis tiga gelas mak, haus seh), abis itu kita semua makan kolak biji salak (yang didalamnya terdapat buletan semlohai-nya Fida, hehe, masih dibahas aja) buatan mamanya Devi, rasanya... hmmmm yummy banget....... Sementara gue sibuk dengan sirup dan kolak, Amel yang udah ga sabar, langsung makan nasi..... (laper ya, Mel!)

Selesai berbuka, kita sholat Maghrib berjamaah dulu, rasanya seru banget. Yeah, gimana ga seru kalo kita bisa sholat berjamaah bareng Dimz dan temen-teman baru kita.............

Abis sholat, nerusin makan lagi dunk. Abis getho, bagi-bagiin batagor (oleh-oleh dari Dimz untuk kita, hehe, norak yah, pan udah gue bilang, kalo bicara soal batagor, gue selalu sensi) wanginya neh, enak buanged. Mbak Reni memilih makan batagor itu langsung, secara katanya di rumah takut ga ada yang makan......... hehe, mbak Ren bisa ajah.......


19.00 malam hari

Sebelum acara ditutup, kita ngasih kenang-kenangan ke anak-anak panti asuhan, bingkisan yang udah kita siapin tadi siang. Abis itu kita foto bareng. Wah kalo udah bicara foto-fotoan, jangan ditanya deh, semuanya pasang aksi... hehe... narsis dan gila-gilaan... dah... gak inget ama umur and dah gak tahu malu deehh... Apalagi ada istilah baru dari Bagas... kalo difoto mesti ada "gaya bebas" nya... wakakak... Selain Dimz, Bagas jadi inceran difoto juga tuh!

Selesai foto-foto, Dimz dan family pun pamit untuk langsung pulang ke Bandung. Duh, waktu kok cepat banget berlalu yah............ jadi sedih berpisah ama Dimz dan keluarganya nih! Devi nganterin mobil Dimz dulu nyampe jalan tol bareng Abi.... (Devi sama Abi naik motor)... wuahh.. salut buat Devi dan Abi... you’re de best guys.......


19.30 malam hari

Kita pulang terbagi dalam beberapa kelompok.

Dewi dengan ”ehm-ehmnya” (kata Fida Pak Guru ya, Wi?!..... good luck yah...)

Emak pulang bareng photographer baru kita, hehe... (yang imut itu loh) plus mbak Reni dan mbak Rini

Warga slipi pulang bareng Devi dan mamanya Devi serta mbak Heni. Kita semua pergi ke rumah Devi dulu untuk nganterin Devi dan mamanya Devi pulang dan untuk ganti mobil. Sebelum ke Slipi, kita sempet nganterin Tyas (anak emak) pulang. Emang emak suka rada aneh, anaknya dititip-titipin gitu aja ma kita, hehe... peace mak! Abis itu, nyampe Slipi deh, Abie yang nganterin kita pulang. Thanks ya bi!

Wuahh... rasanya seru dan menyenangkan! Gue exciting banget! Kalo bisa seh acara kayak gini jadi agenda tahunan kita, gimana-gimana... asik ga usulnya?! Oya, rencana buka usaha kolak biji salak gimana?! mo diterusin engga, secara kita udah dapet latsus alias latihan khusus dari mamanya Devi... hehe....

Yang laen, yang mo nimbrung ma kita, sok atuh, jangan malu-malu. Kita orangnya asik-asik loh, baik hati dan tidak sombong. Gabung dunk kalo kita ngadain acara lagih, ya? ya? ya? ya? !!!

Buat semuanya, keep smiling dan tetap semangat ya!

Terus nikmati puasa kita, maaf lahir batin kalo ada salah-salah kata atau tindakan and jalin terus silaturahmi kita...

Luv u all guyz. Muaaah......


===== Ditulis oleh: Atiko Fianti =====

video

Rabu, September 10, 2008

Happy Birthday, Dimas!!


10 September 2008 .... For Dimas....




Senin, Juli 28, 2008

First Meeting For Bhaksos Session II - 2008

Setelah sekian lama gak ketemu and hanya kontak-kontakan by phone or sms saja, akhirnya hari Jumat kemarin, tanggal 25 Juli 2008, bertempat di Plaza Semanggi, jam 7 malam, beberapa Dimzhol ketemuan untuk membahas acara bhakti sosial. Iya neehh… kita, para Dimazholics, pingin ngadain bhaksos lagi, dalam rangka menyambut Ramadhan and… merayakan ultahnya ehm…ehhmm… (siapa tuh?) …… hhmm… kalo ngikut katanya Dewi sih ini “Heaven Project”… amiiinnn… amiinn… mudah-mudahan sukses and berrrkkaaahhh…..

Dimzhol yang datang Jumat kemaren tuh saya (Rini), Reni, Dewi, Devi, Mbak Tiko and Mak Roro. Banyak cerita-cerita yang mengalir dari kami ..… dari yang lucu ampe yang menyedihkan… tapi yang menyedihkan tetep dibawa lucu, ya gak, Wi? Uppsss… jangan cemberut ya, Wi… we are so sorry to hear about your story… 7 tahun ya…? Gak papa, bukan milikmu, say… Siapa tahu “ehm” mu datangnya tidak diduga-duga… Siapa tahu ketemu, langsung ….… taaarrraaa…. Jreng-jreng…. “syah?”… syahh…..!! Amin deh! Kalo mak Roro, juga nyebut angka 7, tujuhnya tujuh apaan tuh ya, Mak? Ampe sekarang saya gak ngerti…he..he… tapi mak tambah lucu… tapi tambah cubby jugga… he..he… cubby pyutnya ya, Mak! Ammiinn… mudah-mudahan jadi (lho… jadi apaan nih?), kalo bener jadi, sekalian dido’ain di bhaksos ama anak yatim… do’a anak yatim makbul, mak…! For Devi… ckcck..cckk… tambah cantik aja, neng! Apalagi rambutnya dipotong pendek, makin bling-bling gitu… so sweet…. Pria-pria pasti tak berkedip menatapmu… uhuuiii… Mbak Tiko……… hayyyaahhh… mbak masih metal aja, tapi makin lucu loohh…, suer deh mbak… mbak makin lucu dengan kacamatanya! About Reni, hhmm… bakalan jadi new Dimzhol deh, pinter arrange acara… secara di kantornya mang andalan para direktur…he..he…

Meeting Jumat kemarin masih baru membahas bhaksos secara garis besarnya saja. Rencananya acara bhaksos akan diadakan di bulan September, dalam bentuk buka puasa bersama anak-anak yatim. Pernak-pernik yang melingkupi acaranya masih didiskusikan lebih lanjut. Penasaran? Mangkanya main terus ke blog ini ya dan ikuti perkembangan bhaksos jilid II berikutnya…. ! Don’t miss it! Ditunggu juga saran-saran and masukannya. It’s a heaven project….! Tiap langkah dapat berkah.

Rabu, Januari 09, 2008

Hasil Polling


Tak terasa Indonesian Idol 2008 akan segera dimulai, hal ini ditandai dengan mulai seringnya iklan Indonesian Idol di RCTI, guna menyaring peminat-peminat yang akan mencoba peruntungan di ajang Indonesian Idol.

Bagi Dimazholics, Dimas tetap lah sang idola... idola yang muncul pada Indonesian Idol 2007, walau bukan sebagai the winner, tapi bagi kami para Dimazholics, Dimas adalah the real winner. Pada ajang Idol kemarin, banyak lagu-lagu berkesan yang dinyanyikan Dimas dan berdasarkan polling yang dibuat pada blog ini maka lagu "C I N T A" adalah lagu yang paling fenomenal dan berkesan... yang dinyanyikan oleh Dimas... dengan performance yang luar biasa... ngak ada matinya!! Namun tetap... lagu lainnya yang dinyanyikan oleh Dimas... selalu memberikan kesan mendalam dan selalu disajikan oleh Dimas dengan performance yang maksimal dan luar biasa!

Untuk lebih jelasnya maka hasil polling (judul lagu - persentase) yang telah dilakukan adalah:

  1. Cinta 52.38%
  2. Cerita Lalu 16.66%
  3. Pangeran Cinta 9.523%
  4. Kasih Tak Sampai 7.142%
  5. Tentang Kita 4.761%
  6. Angin 4.761%
  7. Topeng 4.761%

Dan... hari ini... polling tersebut ditutup .... sampai ketemu di polling berikutnya ....

Rabu, Desember 12, 2007

One Fine Day With Dimaz n Dimazholics


THE BEGINNING

Diawali dengan janji Dimaz yang pengen pergi ke Dufan bareng anak-anak Dimazholics, kemudian ada discount Dufan, yang akhirnya membuat janji itu bisa cepat terlaksana. Follow up sama Dimaz dari satu bulan sebelumnya supaya dia bisa lebih enak nentuin waktunya sebelum periode discount abis. Akhirnya dapet lah tanggal 1 Desember 2007 will be d day.

ONE WEEK BEFORE

Seminggu sebelum tanggal 1 Desember, hari Sabtu pagi, Dimaz sms gue yang isinya dia sakit, sakitnya lumayan parah, seperti flu tulang. Dan, kemungkinan untuk pergi ke Dufan kayaknya susah, tergantung kondisi Dimaz. Gue kabarin ke beberapa Dimzhol tentang sakitnya dan semuanya sms Dimz untuk ngasih dukungan, kita semua kompak bilang DUFAN GA USAH DIPAKSAIN....

MENGHITUNG HARI

Hari Kamis pagi Dimz sms lagi yang isinya dia KEPENGEN banget ikut tapi masih suka pusing, dianya bingung banget. Ya udah, kalo emang jadi pergi, Dimz kabarin gue aja, paling engga Kamis malem, coz gue masih harus ngurus sewaan mobil dulu. Tahu gak… dia janji mo ngabarin gue JAM 12 MALEM…bodor banget dah.

ONE DAY BEFORE

Sampe pagi bangun bobo hari Jumat paginya, engga ada sms atau telfon dari Dimz. Jam 7 pagi, pas gue lagi ngantuk-ngantuk di taksi mau berangkat kerja, dia nelfon, ngabarin kalo dia bisa ikut n bilang kalo semalem tuh dia ketiduran jadinya lupa ngabarin gue. Hehehe… gue jadi ngak ngantuk lagi dehhh … Setelah itu, gue langsung sms Mak untuk ngusahain mobil. Sampe jam 11 siang, gue cuma bisa ngusahain Xenia, baru deh pas Mak turun tangan akhirnya bisa dapet Innova. Gue SMS anak-anak tentang teknisnya, sekalian ngecek sapa-sapa aja yang jadi ikut dan sapa-sapa aja yang nyusul. Transfer ke Rental, ngasih alamatnya Dimz ke Mak n ngasih tahu Dimz teknisnya. Beres dah tugas gue. Akhirnya yang berangkat dari Plangi tuh Devi, Gue, Fida, City. Tiko, Neri and Mb Rini nyusul. Mak kebagian jemput Dindun yang harus sekolah dulu, Mchan, Mb Tika n Adam.

D Day

Janjian jam 7 pagi sama Mak n Devi di Argya (yang ga tahu di skip aja…he..he..). Langsung menuju Plangi, The meeting point. Di perjalanan Mb Rini sms kalo dia ga jadi ikut karena sakit dan seddiiih banget karena ga bisa ikutan. Di-sms balik lah supaya Mb Rini ga terlalu sedih. Ga lama City dateng, terus Fida dateng. Kok Dimz ga sampe-sampe ya? Begitu disms ternyata Dimz nyasar… hayahhh… Ya udah, Mak dari kantor membimbing Dimz ke Plangi via Hp deehh... Akhirnya dateng juga Dimznya.

Kita langsung menuju Dufan, di jalan Dimznya curhat “Mb... supirnya jangan dipake lagi, ga bisa berkooperasi tuh". Sabar ya.. de… ternyata yang bikin nyasar tu si supir. Hehe, ya gimana juga ya… jadi supir Bandung-Jakarta kok ga tahu Plangi. Terus gue inget Mb Rini yang lagi sakit, pasti sedihnya jadi ilang kalo Dimz nelfon. Gue suruh Dimz ngomong sama Mb Rini. Mb Rini tea masa mikirnya itu cowok gue yang salah nelfon. Mb…ngapain juga cowok gue nelfon mb…he..he.. Mb…tahu gak.... Dimz niruin ekspresi lo waktu lo tahu yang ngomong itu Dimas…SUMPAAH lucu banget. Kita semobil pada ketawa-tawa.

Di perjalanan, kerjaan kita tuh ketawa ketiwi terus. Dimas sempet ceritain soal gimana sakitnya waktu itu. Kayanya emang flu tulang, tapi untungnya dia cepet-cepet konsul ke dokter, jadinya bisa cepet diatasi.

Sampe di Ancol kita kebingungan, Dufan ada dimananya Ancol ya?? Dimaz udah nyela-nyelain kita aja…"Orang Jakarta ternyata nyasar juga…” nyindiiir kaliii Dimz… Hehehe… Akhirnya, dengan beberapa teriakan dan omelan dari Devi ke Pak Supir, nyampe juga deh kita di Dufan. Sampe Dufan langsung ternganga… booo… RUAME BUANGET. Dan ternyata … Dufannya baru buka jam 11. Sempet pengen ke Ancol dulu, tapi takut diomelin Mak karena perintahnya kita harus ngantri duluan.

Ga tahunya jam 10 udah dibuka Dufannya, gue langsung ngantri beli karcis. Beli 12 Tiket. Secara udah terbiasa ngantri di GF yang heboh, gue udah jago antri nyelap nyelip, 5 menit kemudian tiket udah ditangan. Kata Dimz gue sakti…iya sakti mandraguna…hehe.... Karena tiket Mak dkk ada sama gue juga, gue menawarkan Dimas, Fida n Devi untuk jalan duluan, biar gue nunggu Mak dkk. Kata Dimas gini “Ngga ah Mb, Dimas biar nunggu aja, kan yang penting kebersamaan. Indahnya Kebersamaan.”…Hehehe...sok bijak ya…

Abis itu kita nunggu Mak deh. Sambil nunggu, ternyata Dimas jumpa fans juga karena banyak yang ngenalin Dimas dan minta foto bareng. Rasanya gue udah berniat buka loket juga untuk bikin antrian foto, sekalian masang cash register, lumayan ... buat pemasukan Dimzhol …Halahhh.... dasar bendahara!!

Akhirnya Mak dateng. Gue langsung cabut nyariin Mak. Pas komplit, kita semua menuju pintu masuk untuk distempel…bo RUAMME BUANGET!! Lagi-lagi, berkat kelihaian mengantri jaman GF dulu, gue n Devi berhasil masuk lebih cepet. Mak sempet ga dikasi masuk karena ga ada robekan karcisnya. Ya udah, dikedip-kedipin dikit petugasnya… Mak pun diloloskan.

Tujuan pertama pasti TORNADO, yang digosipin udah makan korban. Gue emang ga niat naik. Udah ngumpet-ngumpet.... eh.... malah ditarik Mak untuk ikutan. Akhirnya, ya udah gue ikutan juga. Gemeter sih pas udah ngantri. Pas lihat ditebolak-balikin getu, gue udah langsung pucet. Devi juga. Akhirnya gue memilih untuk ga ngelihatin si Tornado daripada panic and asyik aja mendokumentasikan anak-anak....hahaha....

Pas giliran kita naik, dari kiri ke kanan tuh Kang Asep, Fida, Devi, Gue, City, Dimz…. ternyata Mak masak gak ikutan naik … dia cuma nemenin antri doang…SIAWAWALANN...hehehe... Pas digoyang-goyang pertama ama si Tornado, jujur aja gue pikir udah waktunya lewat…karena ngeri…tapi terakhir-terakhir gue nya malah enjoy banget. Dimas yang kasian, dia cuma pegangan 1 tangan karena 1 tangan lagi megangin dompet …isinya lumayan katanya (WAA…). Devi yang semulanya gagah langsung pucet, dan tidak buka mata sama sekali. Dindun sama Mchan dari awal emang ga mo ikutan, jadinya mereka yang mengabadikan kita dijungkir balik ama si Tornado. Fotonya lucu-lucu…terutama Dimas… ternyata… dia juga merem kooo… he..he.. Foto Fida after Tornado tuh yang paling ancur ...he..he..hee... yang lucu tuh... ternyata... Neri yang datangnya nyusul, juga naik bareng kita tapi dari arah yang beda.

Abis Tornado, kita mau langsung lanjut naik Kora-kora, tapi Dimz bilang kalo dia pusing and mau duduk dulu. Hehehe…. mabok de?? Ya udah kita duduk sambil minum-minum…nenangin jantung dulu. Tadinya tujuan kedua adalah Halilintar, tapi begitu lihat antrian Niagara kosong kita langsung masuk Niagara. Coba ya…, ternyata kita dibohongin, kelihatannya mungkin kosong tapi sebenernya…PENUH!!!

Pas giliran kita naik, personilnya dari depan ke belakang : Neri, Gue, Devi, Dimz. Ga sepanik di Tornado kok, karena ini ecel lah. Halah. Seru dan seneng karena ga ada yang kebasahan. Dindun n Mchan di perahu belakang kita.

Abis dari Niagara mau ke Halilintar. Mak paling semangat. Tapi pas lihat antriannya segitu penuhnya, gue langsung resign. MALES deh. Rada didepan Neri n Fida ngantri duluan, kemudian Mak, Kang Asep sama Dimz. Gue, Devi, Mcahn, Dindun n Tyas nyantai-nyantai aja di rumput, sambil ngemil-ngemil. Ga lama .... kok… Mak, Kang Asep n Dimz udahan balik yaa…??? ngakunya sih udah selesai main… Tapi kayaknya GA MUNGKIN deh … secara Fida sama Neri belum sampe. Ternyata, mereka ngaku dengan malu-malu kalo mereka juga resign karena kecapean antri.

Setelah itu... kita milih makan dulu. MC D lah, apalagi! Ya Ampyuuun.... penuh banget juga. Pas antri di Mc D, gue black out dah. Yang bikin gue teler ternyata bukan Tornado tapi Mc D…lucu banget yah?? Devi in charge ditempat makan gantiin gue yang teler. Pas gue udah enakan, gue samperin Devi, and Devi deh yang gantian teler. Gue udah bolak balik shift-shiftan sama Devi, Mak mah TETEUP lho… giling sakti dah mak (ngikutin kata Dimz). Pas Neri n Fida dateng, gantian Fida n Neri yang beresin makan siang. Pas lunch, tercapai kata sepakat kalo kita ogah main lagi. Jadi kita cabut dari Dufan n menuju karaoke dehh... ASYIIIK…

Menuju Karaoke, janjian dulu sama Tiko yang mo nyusul. Begitu ketemu Tiko, langsung kita cabut ke Karaoke di daerah Kemang. Karena personilnya nambah, jadi naik mobilnya rada umpel-umpelan. Di belakang ada Devi, gue, Dimz, Mchan. Ditengah 4 orang juga : Dindun, Neri, Fida, Citi. Karena alasan tertentu, Tiko sendirian duduk di depan hehehe… Tapi, biar empil-empilan, seru banget karena bolak balik becanda. Baru ngeh deh kalo Dimz tuh aslinya ga kalah gila sama anak-anak. Pastinya yang ada di mobil familiar dengan STANDAR INTERNASIONAL, JAMES BROWN, THAT’S RIGHT BROTHER, cecece CHARLIE, JHON, TERPANDANG TERSOHOR, aneh-aneh deh aji-ajiannya Dimz. Dimz bolak balik godain Mchan yang ga bisa jawab selain That’s Right Brother, dengan setelan bibir yang pas banget (kata Dimas lhoo). Ampe-ampe Mchan disuruh monyong sama Dimas supaya diukur bibirnya…GILA dah. Mchannya mau aja lage. Udah aja kita ngikik ngelihatin anak dua itu.

Di perjalanan, kita nyasar-nyasar lagi karena ga konsen, abis sibuk ketawa-tawa. Halah.Tapi akhirnya nyampe juga di Karaoke. Gue ga langsung masuk karena mau shalat dulu. Pas gue masuk, Dimz udah nyanyi KAMULAH SATU-SATUNYA. Abis nyanyi, Dimz kabur shalat sama Mchan. Selesai shalat, Dimz nyanyi-nyanyi lagi, nyanyiin Cinta, Kau dan Dia, 11 Januari, In My Place, Surga Cinta, Haruskah Ku Mati, Begitu Indah, Bunga Terakhir, Kamu Harus Pulang, Arti Cinta, Cinta Kan Membawamu Kembali, Luluh, lagunya Keris Patih yang khianati-khianati itu deh… and finally ditutup dengan Romansa yang indah banget dinyanyiinnya. Tapi yang paling top adalah JABLAY…dimas goyang tuuuh. Wakakak… Gila ya, walau cuma di Karaoke tapi Dimz tuh nyanyinya bener-bener total, dari hati banget. Salut! Suaranya bagus. Pokoknya TOP banget.

Abis dari Karaoke kita menuju Kemayoran untuk Asian Idol. Nyasar-nyasar lagi disini. Belum ketemuan sama Mak nih. Gara-gara takut anak-anak nyasar, Mak ikutan nonton Asian Idol. Bo…ditengah jadi 5 orang. But Fun!!

DI KEMAYORAN

Dimas disuruh ganti baju ga mau. Tapi dia touch up, jadi kelihatan fresh. Anak-anak dandan-dandan dulu. Abis dandan cabut makan malem dulu. Tapi berhubung Mall baru, belum ada kehidupan dan makanannya rada aneh, kita jadinya pesen Crepes aja. Dimz pengen makan berat tapinya ga ada yang sesuai selera. Selesai makan langsung cabut. Tadinya Dimz mau duduk bareng kita tapi karena ketemu dengan orang RCTI di lift, dia akhirnya duduk bareng others idol. Asian Idol berlalu…biasa aja lah, siapa ke yang menang ga peduli ah, kalo Dimas yang maju baruuu…gue bakal sms abis-abisan. Hehe.

Pulangnya nunggu Dimas dulu. Ketemu Adi, yang waktu itu nyetirin kita di Bandung. Adi balik ke Bandung bareng Dimz, dengan catatan, biar Dimz bisa bobo, ga usah mikirin jalanan..hehehe…. Jadi deh tu mobil diisi dengan 12 orang plus supir. Seperti biasa, dengan alasan tertentu, Tiko tetep duduk di depan ..he...he...

Route pertama tuh nganter anak-anak Slipi dulu. Setelah anak-anak Slipi turun, mobilnya rada lega deh. Abis itu giliran Jatibening yang turun. Dimz mungkin udah ketiduran, jadi dia gelagepan waktu mobilnya berenti. “Mak turun sini?...Mb Dewi jg turun sini??, Hah semuanya??” Pamit-pamitan sama Dimz…dan titip pesen galak sama Adi “Di, jagain Dimas yah, lo duduk depan aja, biar Dimas bisa bobo!”…Adinya nyengir. BT kali. Bodo!!

Sampe rumah kirim sms udah sampe ke Mak, Pacar n Dimz. Sekalian bilang ke Dimz kalo udah sampe sms, takut napa2.

Paginya dia bilang … maaf ga ngabarin soalnya begitu sampe di Bandung kecapean, cuma sempet shalat terus bobo…..

HUUUAAAHH…

Seneng banget deh judulnya. Hari ini hari yang ceria walau ada antri dan nyasar. Hehehe… Bikin tambah sayang dan tambah deket ama Dimz n Dimzhol. Momen emang ga bisa diulang, tapi ada foto-foto dan rekaman-rekaman yang bisa mengabadikan keceriaan itu.

Note :

Dimz :

Thanks banget Dimz, udah bela-belain ikut ke Dufan, padahal gue tahu banget Dimz tuh baru aja sembuh. Pas karaoke, suaranya baguuus. Dimz.. dimanapun kamu berada, kamu selalu TOTAL kalo nyanyi. Tapi kesian, gara-gara ke Dufan jadi ga ketemuan dengan temen dari Jogja ya, Dimz???

Mak Ro :

Thanks buat ga BT pas gue nyasar melulu. Maaf Mak, biasa naik taksi begini deeeh. Hehehe. Thanks for menyediakan tumpangan kapan pun untuk gue. Thanks buat semuanyaaa.. kalo lo ga pergi gue ga dibolehin pergi sama pacar.

Devi :

My sparing partner. Kebayang ga sih gue sama Devi sering banget ngomong. Bener deh, kalo ga ada Devi gue kalem lho…(masa??) Thanks untuk jadi sparing partner ku yaaah.

Fida :

Thanks buat discount gramednya, hang out barengnya, apalage..yah, kalo dapet tugas yang sensitive dari Mak, gue suka mengoperkannya ke lo, Fid. Hehehe, tinggal nunggu laporan sesudahnya untuk diteruskan ke Mak. Kerja sama yang menguntungkan. Heheu.

Dindun :

Biarpun keasyikan pacaran tapi tetep Dun, ketangkep aja di camera gue tuh tatapannya…eheuheu. Dindun payah ga mau naik Tornado…katanya masih pengen kawin.

Neri :

Neri nyusul tapi tahu-tahu udah se-Tornado barengan. Waktu Niagara ga ada yang mau duduk depan, Neri yang duduk depan. Waktu semuanya sibuk becanda ga liatin jalan, Neri yang turun nanya-nanya jalanan. Bakat Rock ada juga, Ne??

Mchan :

THAT’S RIGHT BROTHER…
Gila lo mau aja disuruh monyong terus diukur bibirnya ma Dimz…
Hehe...

Kang Asep n Tyas :

Memungkinkan Mak untuk ke Dufan, yang artinya memungkinkan gue juga untuk ke Dufan…halah....

Adam n Mb Tika

Maaf mb, nomornya ilang. Jadi ga bisa ngabarin euy….
Tapi yang penting kan ikut. Adam tambah cakep mb, makannya apa seeh?

Atiko :

Yang selalu duduk di depan. Hehe.....
Mudah-mudahan dalam waktu deket ade lo bisa gue interview.

Citi :

Jangan suudzon. Dosa.
Curang dianter sampe rumah. Gue aja naik ojeg.
Padahal kan udah janji ga ada yang dianter ke rumah.

Mb Rini :

Lain kali kalo mo ada hang out bareng jangan makan yang aneh-aneh lagi ya, mb….
Hehe… Tenang mb, next destination is TAMAN SAFARI…
Tapi masih lama lagi kali yah….napas dulu EO nya…hehe.

Udah aaaah....
Capppee…..


===== Ditulis oleh : Dewi =====